Makanan Yang Dapat Mencegah Terjadinya Bencana Alam

Makanan Yang Dapat Mencegah Terjadinya Bencana Alam

 

Teknologi Modern telah membantu kita dalam mengurani dampak dari perubahan iklim terhadap pertanian, tetapi cara yang sudah berabad-abad juga bisa menjadi alat iklim yang kuat. Petani menunjukkan bahwa apa yang Anda tanam, dan dimana anda menanamnya dapat membantu mencegah bencana di masa depan.

Ketika kebakaran hutan melanda pertanian Abby Rose pada Januari 2017, setiap inci tanahnya terbakar. Setelah bertahun-tahun kekeringan di Chili suhu melebihi 40 Derajat Celcius pada musim panan dan angin kencang menyebarkan api tidak terkendali ke seluruh wilayah selatan dan tengah selama berminggu-minggu.

“Kebakaran berkobar, itu menakutkan dan berada di garis depan kehancuran seperti itu benar-benar mengubah pemahaman saya tentang bertani.” Kata Rose yang mengenang perjuangannya dalam kepulan asap tebal saat dia berjuang untuk melindungi lahannya yang seluas 300 hektar (1.2 meter persegi mil ) pertanian keluarga di Lembah Loncomilla. Itu adalah yang paling dekat yang pernah saya pikirkan tentang seperti apa zona perang itu.”

Selamat kebakaran itu – bencana nasional yang diperparah oleh krisis iklim yang semakin parah – 8000 pohon zaitun mudah terbakar tepat sebelum panen komersial pertama mereka di jadwalkan. Hampir 90% tanaman zaitunnya mati. Itu adalah “penghapusan total”, katanya dan secara finansial menghancurkan.



Perubahan iklim telah meningkatkan jumlah kebakaran hutan besar yang terjadi setiap tahun dan meningkatkan panjang musim kebakaran di mana kebakaran hutan lebih mungkin terjadi. Sejak kebakaran Chili pada tahun 2017, kebkaran hutan besar juga berkobar di Amazon, California dan Australia, dengan petani membayar biaya melalui hilangnya ternah dan tanaman. Dan bukan hanya kebakaran – bencana cuaca besar yang disebabkan oleh perubahan iklim, termasuk banjir kekeringan dan badai telah meningkat lima kali lipat dalam lima dekade terakhir.

Jika tren lebih banyak bencana terus berlanjut, diperlukan kombinasi inovasi dan pertanian yang lebih cerdas untuk mengurangi kerugian tersebut. Petani seperti Rose sedang belajar beradaptasi.

Alih – alih zaitun, Rose sekarang menanam almond dan pistachio, yang keduanya lebih tahan kekeringan. Dia juga menggembalakan domba, yang menyuburkan tanah di bawah pohon dengan kotoran mereka. “Kami harus berpikir secara berbeda tentang bagaimana pertanian akan maju, jadi kami mendorong lebih banyak keanekaragaman hayati dan menjaga tutupan hijau selamnya mungkin sepanjang tahun karena itu cenderung tidak terbakar” Kata Rose “Kami tidak punya pilihan selain merespons dengan cepat dan beradaptasi dengan praktik yang lebih regeneratif”.

Solusi untuk bertani dalam iklim yang berubah sangat ilmiah dan sangat sederhana. Kekeringan berlanjut di Chili tetapi keluarga Rose sedang membangun kembali pertanian tahan api yang akan jauh lebih siap dalam jangka panjang berkat pendekatan pertanian regeneratif.

Istilah “Pertanian regeneratif” mencakup spektrum praktik pertanian dan dari gerakkan tanpa pengolahan hingga penanaman pendampingan tetapi pada intinya adalah teknik yang telah digunakan oleh petani selama berabad-abad dan sekarang dianggap penting untuk membalikkan dampak iklim dari pertanian.



Ketertarikan pada pertanian regeneratif telah menerima dorongan baru-baru ini, karena para ilmuwan lingkungan memperkirakan hal itu dapat membantu menghindari emisi karbon, meningkatkan kesehatan tanah, menghemat air, serta melindungi dari bencana iklim di masa depan.

Rose menggunakan ternah untuk menyuburkan tanah di pertaniannya sebuah praktik yang dapat membantu menghindari atau menyerap hingga 42 gigaton emisi setara karbon diakosida pada tahun 2050. Prakti pertanian regeneratif lainnya seperti pupuk hijau dan pertanian organik dapat membantu untuk menyerap 14-22 gigaton lebih lanjut CO2e.

Tapi di sisi lain, kata Rose ini bukan tentang melihat ke belakang. Teknologi modern memiliki potensi untuk menjadi bagian utama dari transisi menuju pertanian ramah lingkungan yang meninggalkan sedikit jejak lingkungan.

Petani seperti dia menggunakan smartphone, pompa air tenaga surya, robotika untuk penyiangan presisi, traktor swakemudi, drone, dan bahkan satelit untuk membantu mereka mencapai tujuan ini. Dorongan untuk pertanian rendah karbon dan ketahanan bencana harus tradisional dan modern.

Smartphone juga membuka saluran baru untuk menjual produk langsung ke pelanggan, Aplikasi seluler bernama Krishi Janani, dibuat untuk didirikan oleh wanita, menghubungkan petani regeneratif di India ke pasar lokal mereka.

Pendiri Usha Devi Venkatachalam menjelaskan bagaimana “teknologi dengan sentuhan tradisional” ini memungkinkan kedaulatan pangan tetapi tidak menutupinya.

“Bagi kami, jawabannya bukanlah melihat teknologi sebagai solusi, tetapi melihat para petani yang memiliki kearifan ini dan melihat bagaimana teknologi memberi kami kesempatan untuk mempromosikannya sehingga dapat dipraktikkan di berbagai wilayah dengan cara yang sesuai pemandangan itu.”



Melalui Krishi Janai, lebih dari 10.000 petani di negara bagian Tamil Nadu di India dapat berbagai prakti terbaik di antara mereka sendiri dan menyesuaikan pendekatan regeneratif mereka untuk setiap wilayah. Pembeli kini dapat dengan lebih mudah mengetahui lebih banyak tentang makanan lokal musiman yang ditawarkan dan di berbicara dengan tim agen penjualan khusus wanita yang mengirimkan produk seminggu sekali.

“Orang-orang dapat membantu berbagi cerita tentang makanan dan itu di fasilitasi oleh teknologi. Tapi anda tidak mempercayai teknologinya, anda mempercayai petaninya” kata Venkatachalam. “Ada godaan yang sangat kuat untuk melihat solusi sains dan teknologi besar untuk memecahkan masalah kami, tetapi kami tidak cukup memperhatikan solusi kecil yang sudah berhasil, terutama jika mereka berasal dari budaya dan komunitas yang bukan bahasa inggris, prancis atau berbahasa spanyol.  Terkadang suku asli dan komunitas yang lebih kecil memiliki jawabnnya”

Sekarang transfer pengetahuan dan arus informasi baru ini berubah menjadi lebih baik. Rose mengatakan bahwa smartphone memberi petani akses ke informasi dengan caya lebih demokratis.

Banyak petani yang terinspirasi untuk mencoba praktik baru setelah mendengarkan cerita tentang pertanian regeneratif melalui podcast atau mendengar tentang pengalaman langsung di grup Facebook yang ramai atau obrolan WhatsApp pribadi.

Ros sendiri telah menluncurkan podcastnya sendiri – Radio Farmerama – dalam upata untuk membagikan kisahnya dan orang lain dari seluruh dunia tentang gerakkan pertaniaan regeneratif yang sedang berkembang.

Bagaimana petani di seluruh dunia mengetahui bahwa mereka membandingkan data secara akurat, menguraikan teknologi mana yang membantu dan mana yang menghalangi transisi ke pertanian yang lebih berkelanjutan adalah penting.

Dan dunia pertanian membutuhkan cara yang kuat untuk memetakan kemajuannya, kata Patrick Holden, direktur pendiri Sustainable Food Trust, sebuah badan alam lingkuangan yang berbasis di Inggris.

Di sinilah data besar dapat membantu.

“Petani ingin tahu apakah sistem pertanian mereka memiliki hasil keberlanjutan yang lebih baik daripada tahun kami, penggunaan air,keanekaragaman hayati, siklus nutrisi, dampak sosial dan budaya,” jelas Holden.

Selama enam tahun, Sustainable Food Trust telah bekerja dengan pengecer, bank perusahaan makanan, LSM dan pemerintah untuk mengembangkan cara mengukur indikator keberlanjutan di pertanian. Hannya dengan begitu semua peternakan dapat di bandingkan kata Holden. “Tentu saja, Anda tidak dapat memiliki satu pengukuran keanekaragaman hayati untuk setiap negara di Bumi, tetapi anda dapat memiliki kerangka kerja umum yang memungkinan.

Kami ingin menjadi katalis untuk menciptakan cara selaras secara global dalam mengukur dampak keberlanjutan pertaniaan. Prasyarat untuk mencapai kesepakatan tentang peran pertanian dalam mengatasi perubahan iklim.

 



Data besar dari pertanian telah digunakan untuk mengukur secara tepat kualitas tanah dan posisi tanaman “apakah itu menanjak atau menurun didalam ladang, misalnya), dan bagaimana ini berhubungan dengan variasi hasil dalam menanggapi perubahan iklim.

Data dari satelit, pesawat terbang, drone, sensor jarak jauh dan pemanen gabungan telah digunakan oleh para penlitis dari micigan State Universirty, AS untuk mengindentifikasi area di dalam masing-masing ladang di mana hasil panennya buruk. Dengan menggunakan data ini , prediksi yang lebih baik dapat dibuat tentang enfek prakiraan cuaca.

 

Bukan hanya cuaca yang perlu diprediksi petani. Dengan adanya perubahan iklim, juga akan terjadi peningkatan jumlah bencana alam eksrim. Jumlah total peristiwa bencana di seluruh dunia telah meningkatkan dalam beberapa dekade terkahir, dengan banjir, badai, dan suhu ekstrem di antara jenis peristiwa yang paling umum.

Pada gratik fi bawah ini anda dapat melihat bahwa kasus banjir meningkat 44% antara tahun 1980 dan 2019, misalnya secara total bencana diperkirakan menyebabkan $1,6tn kerusakan antara tahun 1980 dan 1999 dan $3 th antara tahun 2000 dan 2019.

 

 



 

 

 

Bagikan Link :

2 thoughts on “Makanan Yang Dapat Mencegah Terjadinya Bencana Alam

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Hargai Konten. Di Larang Copy Paste. Hubungi Kami Kerja Sama