Sebelum Ayam Dijadikan Nugget, Mereka Disanjung

Sebelum Ayam Dijadikan Nugget, Mereka Disanjung

Asal usul unggas domestik lebih baru daripada yang diperkirakan sebelumnya, tetapi mungkin butuh ribuan tahun untuk menjadi makanan mereka. Misteri ayam yang sebenarnya tidak ada hubungannya dengan apakah telur lebih dulu. Para ilmuwan ingin tahu kapan, dimana, dan bagaimana seekor burung hutan datang bersama-sama dengan petani manusia untuk memulai jalan yang akhirnya mengarah ke ayam goreng lauk di meja makan.

Semakin banyak ahli bioarkeolog dan ahli biologi evolusi menyelidiki masa lalu ayam yang dalam, semakin kompleks sejarahnya dan semakin sulit membayangkan saat ketika mereka bukan makanan. Namun baru-baru ini, para ilmuawan telah merekontruksi masa lalu dimana burung-burung, keturunan unggas hutan merah, pertama kali dipandang oleh manusia seabgai hal luar biasa dan eksotis, kemudian kadang-kadang dikorbankan untuk dewa-dewa kuno dan kadang-kadang dipuja sebagai simbol status.

Rincian kapan dan dimana ayam itu dijinakan masih bisa diperdebatkan. Gambaran yang muncul adalah salah satu domestikasi awal 8000 tahun dan lebih yang lalu, mungkin di Cina atau India atau Asia Tenggara. Tetapi sepasang artikel pendamping yang dirilis di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences dan Antiquity menawarkan cerita asal yang diperbarui, menempatkan kemunculan ayam domestik lebih dekat ke 3500 tahun yang lalu di tempat yang sekarang di sebut Thailand.



Laporan tersebut juga mengajukan hipotesis baru tentang bagaimana domestikasi terjadi. Para peneliti berpendapat bahwa bukti arkeologi pertama ayam domestik bertepatan dengan munculnya padi dan budidaya millet di ladang kering yang menarik unggas hutan, membawa mereka keluar dari hutan kedalam kontak reguler dengan manusia.

Dalam kombinasi, laporan tersebut membuat kasus untuk “evaluasi ulang komprehensif ayam” dan menunjukkan “betapa salahnya pemahaman kita tentang waktu dan tempat domestikasi ayam”, kata Greger Larson, spesialis domestikasi dan DNA purba di Universitas Oxford. yang merupakan penulis di kedua makalah.

Dalam laporan di Proceedings, para peneliti mengevaluasi kembali bukti dari lebih dari 600 situs di 89 negara dan menemukan fosil ayam domestik paling awal di situs zaman batu, Ban Non Wat, di Thailand tengah. Tulang-tulang itu berusia sekitar 3500 tahun.

Studi ini juga menemukan bahwa ayam menyebar ke barat ke Afrika dengan pedagang pelaut dari Asia Tenggara dan akhirnya ke utara ke eropa. Perkiraan sebelumnya tentang ayam yang mencapai Eropa 7000 tahun lalu tidak sesuai. Sebaliknya, para peneliti memperkirakan bahwa ayam pertama kali mencapai Eropa Selatan 2800 tahun yang lalu. Butuh ratusan tahun untuk mencapai lebih banyak wilayah utara dan satu milenium penuh untuk mencapai Skandinavia dan Skotlandia.

Joris Peters dari Ludwig Maximilian University di Munich, seorang penulis makalah di Proceedings, mengatakan bahwa penelitian tersebut “menulis ulang asal-usul dan sejarah peternakan unggas”.

Laporan di Antiquity didasarkan pada penanggalan radiokarbon dari 23 sampel tulang ayam dari Afrika Utara dan Eropa, banyak di antaranya telah dipelajari sebelumnya. Ini menunjukan bahwa tiga perempat dari fosil telah salah penanggalan. Dalam beberapa kasus, seperti di Maroko, sisa-sisa ayam modern (dari tahun 1950 atau lebih baru) berasal dari Zaman Besi.



Julia Best, seorang penulis laporan tersebut, mengatakan bahwa dengan penaggalan radiokarbon dariapda metode geologis dan arkeologis, “Kami sekarang memiliki gambaran paling jelas tentang interaksi awal kami dengan ayam.”

Beberapa pola bagaimana orang zaman dahulu memperlakukan ayam menjadi jelas dengan metode ini. Di Inggris dan di situs Zaman Besi Eropa, para peneliti menemukan ayam dewasa dikubur sendirian tanpa tanda-tanda pemotongan, bahkan dengan patah kaki yang sembuh, yang seperti telah dalam perawatan manusia.

Tampaknya manusia tidak memulai dengan memakan burung, tetapi dengan mengagumi kehadiran mereka yang karismatik dan eksotik. Saat ayam menyebar ke seluruh dunia dengan kecepatan luar biasa, setiap kelompok manusia tampaknya memperlakukannya dengan hormat.

Naomi Sykes, di University of Exeter di Inggris dan seorang penulis di kedua makalah itu mengatakan “Selama beradad-adab ayam dirayakan dan dihormati.” Baru kemudian kami mulai memakannya secara teratur.

Bahkan ketiak burung-burung itu tiba di lokasi baru, bukti menunjukan bahwa perlu beberapa ratus tahun hidup dengan ayam untuk mengenal mereka dengan cukup baik untuk mulai memakannya secara teratur. Ketika orang Romawi menyerbu inggris, mereka memakan burung, sedangkan orang inggris tidak.

Seperti yang kita ketahui sekarang, keakraban akhirnya melahirkan McNuggets dan Industri yang luas di seluruh dunia yang telah menghasilkan puluhan miliar ayam untuk konsumsi. Bisnis ini juga telah menarik kemarahan dari para aktivis yang peduli dengan kesejahteran hewan dan telah melahirkan program penelitian yang bertujuan untuk menghilangkan hewan dari persamaan dan langsung menuju lempengan protein tanpa kulit dan tanpa tulang yang ditanam di laboratorium.

Oliver Hanotte, seorang spesialis genomik hewan di Universitas Nottingham di Inggris dan Institut Penelitian Ternak Internasional, mengatakan bahwa artikel tersebut memberikan “analisis yang sangat baik dari semua data.” Dr Hanotte yang baru-baru ini berpartisipasi dalam analisis keturunan ayam bersama dengan Dr Larson dan lain-lain tetapi tidak terlibat dengan salah satu dari dua makalah baru, mengatakan studi terbaru menunjukan bahwa domestikasi ayam lebih baru dan menyebar sangat cepat di sekitar. Dunia “Jadi kita seharusnya tidak mengatakan bahwa domestikasi itu sangat kuno”.

Namun, dia tidak sepenuhnya yakin dengan hipotesis domestikasi yang ditawarkan dalam makalah, yang diakui oleh penulis akan memerlukan penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi. Dia mengatakan bahwa di banyak masyarakat, anak-anak memelihara hewan liar sebagai hewan peliharaan. Itu bisa menjadi pendahulu domestikasi, katanya, dan akan meninggalkan sedikit jejak.



Dr Larson mengatakan hipotesis baru itu berharga karena gagasan tentang domestikasi terlalu sering terkonsentrasi pada tindakan dan niat manusia. Pertama katanya peneliti perlu mencari situasi di mana hewan memperoleh beberapa manfaat dari hubungan dengan manusia.

Para penulis mengatakan pola penanaman padi kering yang ada di thailand 3500 tahun yang lalu, dengan lahan produktif dan yang luas serta semak belukar yang berbatasan, mungkin tempat yang lebih baik untuk unggas hutan daripada sawah irigasi yang umum di daerah lainnya.

Bagikan Link :

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Hargai Konten. Di Larang Copy Paste. Hubungi Kami Kerja Sama